Home
Kritis, Tanah Residu Volkanik Kuarter Tua di Gunung Argopuro PDF Print E-mail
Written by admin   
Tuesday, 29 March 2011 03:11

Sumber FT UGM

Sebagian besar longsor yang terjadi di Indonesia biasanya berupa aliran debris dan banjir bandang. Peristiwa longsor dari tahun ke tahun semakin berisiko karena dapat dipastikan setiap tahun terjadi bersamaan dengan datangnya musim hujan. Dalam beberapa waktu terakhir, jumlah kejadian longsor semakin besar intensitasnya dan cakupan dampaknya semakin luas, terutama di kawasan gunung api yang sudah tidak aktif. “Hal ini terjadi karena di kawasan tersebut banyak yang digunakan sebagai permukiman dan aktivitas ekonomi,” kata Ir. Amien Widodo, M.Si., staf pengajar di Institut Teknologi Sepuluh November (ITS), Sabtu (26/3), pada saat ujian promosi program doktor di KPTU Fakultas Teknik UGM.


Amien menyebutkan berbagai penelitian mengenai penyebab kejadian longsor di Indonesia sudah banyak dilakukan. Namun, penelitian penyebab kejadian longsor dalam jumlah yang banyak, yang terjadi secara bersamaan masih sangat jarang dilakukan. Padahal, Indonesia memiliki tanah residu volkanik kuarter tua dalam jumlah yang cukup banyak, tersebar di berbagai tempat, dan menjadi lahan permukiman padat. Untuk itulah, Amien melakukan penelitian mengenai stabilitas lereng tanah residu voklanik kuarter tua di Gunung Argopuro Panti, Jember.


Gunung Argopuro merupakan salah satu gunung api di Jawa Timur yang sudah tidak aktif lagi. Endapan lahar hasil erupsi yang ada terus mengalami penebalan dan perubahan fisik kimia yang semakin melunak. Dalam disertasi berjudul "Peranan Geokimia terhadap Stabilitas Lereng Tanah Residu Vulkanik di Daerah Panti Jember Jawa Timur”, Amien mengungkapkan longsor-longsor yang terjadi berada pada satuan Breksi Argopuro dan terletak pada elevasi sekitar 400-800 meter dari permukaan laut dan sebagian besar di kawasan perkebunan karet. Bidang longsor berbentuk melengkung, lebar mahkota longsor lebih dari 100 meter dengan kedalaman lebih dari 25 meter dari muka jalan. Secara umum dibentuk oleh tanah hasil pelapukan Breksi Argopuro dengan tebal lebih dari 25 meter.


Hasil penelitian Amien menunjukkan bidang longsor terjadi anomali silica-sesquosida yang mengecil ke arah lebih dalam. Anomali index pelapukan CIA lebih dari 85% sampai kedalaman lebih dari 15 meter. Selain itu, juga terjadi anomali ukuran butir lempung lebnih dari 50% dan anomali kandungan mineral lempung halosit serta bahan organik yang dijumpai di setiap kedalaman. “Fenomena ini terjadi karena adanya perpindahan unsur, material, dan proses pelapukan oleh air yang melewati retakan,” terang pria kelahiran Yogyakarta, 10 Oktober 1959 ini.


Dari pengujian penetrasi sytandar (SPT) memperlihatkan proses pelapukan Breksi Argopuro yang berumur kuarter tua telah mencapai kedalaman lebih dari 20 meter dari muka tanah yang terdiri atas tanah residu dengan tebal 16 meter, tanah lapuk dengan tebal 4 meter dan batuan dasar. “Aliran air yang masuk menyebabkan terjadinya pemiskinan berbagai unsur mayor di kedalaman 12 meter,” terangnya.


Disebutkan suami Isni Dwijuliati, S.E. ini, proses geokimia yang terjadi di sepanjang bidang retakan telah melemahkan kekuatan geser tanah. Proses geokimia tersebut menyebabkan material lereng menjadi uzur. “Tanah residu volkanik kuarter tua di Gunung Argopuro bisa dikatakan dalam keadaan yang kritis,” kata doktor ke-1357 UGM yang meraih predikat sangat memuaskan. (Humas UGM/Ika

Last Updated on Tuesday, 29 March 2011 03:13